Izin Tiang Bubu Harus Dievaluasi
Banyak Makan Korban Jiwa, Izin Tiang Bubu Harus Dievaluasi

Selasa, 04 Desember 2018 - 19:10:44 WIB


Wartariau.com BAGANSIAPIAPI - Alat tangkap tiang bubu yang banyak terpancang di perairan Kabupaten Rokan Hilir dinilai membahayakan nelayan dan jalur pelayaran. Oleh sebab itu, Pemerintah Kabupaten Rokan Hilir melalui instansi terkait melakukan peninjauan ke lapangan serta mengatur ulang keberadaan tiang bubu tersebut.

Hal tersebut diungkapkan Wakil Ketua DPRD Rohil Abdul Kosim SE belum lama ini di Bagansiapiapi. Pria yang biasa disapa Akos tersebut mengatakan tiang bubu sudah sering menelan korban jiwa.

"Keberadaan tiang bubu sudah sangat meresahkan dan mengganggu para nelayan maupun jalur pelayaran, bahkan hampir setiap tahun menelan korban," katanya.

Akos meminta agar Pemkab Rohil melalui Dinas Perikanan dan Kelautan untuk melakukan peninjauan ke lapangan serta mengatur ulang keberadaan tiang bubu tersebut.

Alat tangkap sudah diatur dalam Peraturan Derah (Perda) Nomor 3 Tahun 2013 tentang izin usaha perikanan. Namun diduga keberadaan tiang bubu yang dipasang para pengusaha tersebut banyak yang ilegal. Kalaupun ada yang berizin dipastikan tidak menggangu jalur pelayaran.

"Nelayan sudah banyak yang gerah dengan keberadaan tiang bubu ini. Kita berharap dinas terkait harus cepat tanggap, segera monitoring dan lakukan penertiban, jangan sampai ada lagi korban jiwa," ucapnya.

Akos juga meminta agar pengusaha tiang bubu yang nakal ditindak tegas. "Cek apa mereka sudah bayar retribusi, apa pula tanggung jawab mereka kepada nelayan yang telah jadi korban," pungkasnya.


Berita Terkait :